Kopi Sebagai Salah Satu Atraksi Wisata Gunung Puntang

Kopi Sebagai Salah Satu Atraksi Wisata Gunung Puntang

Kopi adalah jenis minuman yang berasal dari pengolahan biji biji kopi. kafe ini diklasifikasikan sebagai keluarga Rubiaceae dengan genus Coffea. Kopi hanya memiliki dua spesies, yaitu, Kopi Arabica dan Kopi Robusta. Kopi Arabika adalah salah satu jenis kopi komersial yang ditanam di daerah Gunung Puntang sehingga menjadi produk bernilai ekonomi tinggi. Penanaman kopi di daerah Puntang dimulai pada 2006 dengan tujuan agar masyarakat tidak melakukan pembalakan liar dan kopi ini adalah mata pencaharian orang-orang di sekitar daerah pegunungan Puntang. Pada 2017, area budidaya sekarang 102 ha. Puntang Coffee telah berhasil menjadi salah satu pemenang kompetisi kopi dunia berdasarkan Expo Asosiasi Kopi Spesial Amerika (SCAA) di Atlanta, Amerika Serikat, dari 14-17 April 2016. Puntang Coffee mendapat skor 86,25 . Keistimewaan kopi Puntang adalah mendapatkan skor tertinggi karena kopi Puntang memiliki aroma yang unik. Kopi ini berbau blueberry, bunga, melati, vanila, dan leci. Aroma melati ini jarang terjadi. Sedangkan untuk rasa manis setelah rasanya, yang menandakan bahwa kopi ini organik. Terlepas dari aroma dan rasanya, yang ada di urutan penilaian, tentu saja, dinilai bagaimana kopi diproses dan juga tubuh kopi.

Kopi sebagai objek wisata adalah salah satu elemen kunci dalam kinerja pariwisata perdesaan dan dapat digunakan sebagai alat untuk mengembangkan pariwisata di Gunung Puntang, dalam rangka meningkatkan ekonomi produsen kopi lokal dalam penjualan produksi kopi. Dalam menjalankan konsep wisata perdesaan, Gunung Puntang menyulap area perkebunan kopi menjadi tempat wisata yang segar dan alami. Bagi sebagian orang, liburan kurang lengkap tanpa kehadiran camilan dan secangkir kopi panas. Dua hal ini adalah menu wajib bagi wisatawan, serta bagi pecinta kopi asli. Untuk merasakan sensasi pergi berwisata kopi, Gunung Puntang menawarkan berbagai wisata kopi yang tidak bisa dilewatkan.

Wisata perdesaan di Gunung Puntang adalah sektor industri pariwisata yang menjanjikan, tetapi masih bergantung langsung pada pengembangan sosial-ekonomi daerah pedesaan. Banyak daerah pedesaan mendefinisikan pariwisata sebagai prioritas untuk pembangunan. Namun, ada kurangnya evaluasi potensi sektor pembangunan, baik dalam hal sumber daya statistik, fasilitas akomodasi dan arus wisata serta sumber daya pendanaan dan investasi. Buruknya kondisi sosial, teknis dan infrastruktur jalan di daerah pedesaan juga menghambat pengembangan pariwisata. Sejumlah kecil petani melihat pariwisata pedesaan sebagai cara diversifikasi kegiatan dan peluang mereka untuk mendapatkan penghasilan tambahan.

Pada saat yang sama, salah satu kendala utama untuk pengembangan pariwisata kopi, terutama di daerah perdesaan, adalah kurangnya zonasi kuliner. Kehadiran peta kuliner dan kalender nasional untuk liburan kuliner di Gunung Puntang akan berorientasi, di satu sisi, ke spesialisasi dan produk wisata yang menjadi ciri daerah tertentu, dan yang lain akan memudahkan operator tur dalam penciptaan dan penyediaan produk khusus untuk pariwisata. Wisata kopi berhubungan langsung dengan produksi produk lokal, dengan pertanian dan peternakan, yang merupakan persyaratan penting untuk pengembangan kawasan kuliner.

Pemerintah Gunung Puntang perlu mengembangkan perencanaan strategis yang baik. Mereka sadar akan keterbatasan dana pemerintah pusat, sehingga mereka memilih prioritas dalam anggaran yang terkait dengan visi, misi dan tujuan menjadi tujuan wisata kopi perdesaan unggul. Perencanaan strategis saat ini belum cukup jelas. Mereka masih fokus pada peningkatan infrastruktur. Tidak ada banyak peluang pengembangan karena tidak ada program terstruktur untuk mengukur dan mengidentifikasi potensi daerah. Keterbatasannya adalah wilayah kecil dan daya tawar rendah, yang merupakan masalah bagi pemerintah daerah untuk mengembangkan dan merancang ekosistem distribusi untuk produsen kopi sebagai potensi nilai proposisi dan keunggulan kompetitif desa yang tidak dapat dilaksanakan dan diimplementasikan dengan benar. Meskipun telah dilakukan oleh pemerintah dan pemimpin lokal, tidak ada pedoman khusus untuk mengimplementasikan program sebagai desa wisata, sehingga manajemen tidak fokus dan cenderung menjalankan program secara reaktif.

Yopy Maulana